Selasa, 31 Juli 2012

TRAGEDI SI KONTOL PANJANG

TRAGEDI SI KONTOL PANJANG
Pada malam acara 17-08-2011 yang lalu desa kami mengadakan rapat pembentukan panitia panggung gembira. Dan selaku ketua adat di desa kami adalah WAK KAJI ROJI yang terbilang ustad terkenal. Dan beliau senang memberi nasehat kepada remaja masjid di daerah kami agar bisa maju seperti desa yang lain. Selaku pembawa acara waktu itu adalah Gendon yang orangnya sangat pandai dan dikagumi rekan-rekan. acara demi acara telah berlangsung dan pada sesi tanya jawab WAK KAJI selaku yang dituakan memberikan kesempatan untuk berbagi pendapat.

WAK KAJI : Bagaimana acara panggung gembira nantinya?
BONDET :  Buat orkes melayu saja wak kaji
ROFIQ : Jangan orkes melayu, buat aja kayak OVJ (Opera Van Java) Kayak sule itu?????
ICIN : Jangan muluk-muluk apa dananya sudah di perhitungkan?
WAK KAJI : Cin... dananya sekarang ada berapa?
ICIN : Nggak banyak cuma 100 juta wak kaji untuk hadiah lombah saja 40 juta jadi sisa 60 juta.
BONDET : Wah kalo gitu bisa buat orkes melayu dong
ROFIQ : OVJ juga bisa ditampilkan
OONG : Wak kaji kalo boleh usul dan kebetulan ni yang hadir kan laki-laki semua, Gimana kalo kita pakai saja SIKONTOL PANJANG ....!!!!!!
PESERTA PANITIA : Haaaaa!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
WAK KAJI : JANCOK ong cangkemmu.....!!!!!
PESERTA PANITIA : Haaaaa!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! (terperanga karena wak kaji meso)

Gara-gara SIKONTOL PANJANG vs JANCOK sontak saja peserta panitia berdiri dan mau menghajar OONG yang dianggap kata-katanya yang tidak sopan

OONG : Hob... Hob.... Hob...
               Aku kan belum selesai ngomong kok di pisui ngomong JANCOK, jangan dipenggal kata-kataku dulu maksud dari SIKONTOL PANJANG itu
SI : Situasi KON : Kondosi TOL : Toleransi PAN : Pandangan JANG : Jangkauan

PANITIA : OOOOOOOOO !!!!!!!!!!

Dari penjelasan OONG maka rapatpun berjalan kembali dan hasil rapat sangat memuaskan......
Langsung diteruskan sesen istirahat dengan makan-makan menu Empek-empek Palembang
   tapi jangan salah pilih makanan yang lain dan pindah lokasi
Ceritone ngawur seng ngarang nelindu polak e wes jam 4.30 pagi waktune sahur neng Meulaboh bedo nang kosek (Ceritanya ngawur yang ngarang ngelindur karena sudah jam 4.30 pagi waktunya sahur di Meulaboh beda ddengan di Watukosek) hahahahaha...

NB : Jadilah wak kaji yang bisa jadi panutan, jangan asal njeplak tanpa tau maksudnya. bagai mana menurut anda? Berilah komentar tentang wak kaji Roji

FAISOL/KAKEK

IRPA MBP

7 komentar:

  1. mantap gan pak haji bisa marah... hahahaha...

    BalasHapus
  2. hahahaha,,,,, ternyata,,,,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalo tertawa jgn didepan wak kaji biar ga ji... ji... karena gak bisa bilang cok....

      Hapus
  3. bagus gan, itung itung nyemoni wak kaji, karena kaji jaman sekarang bukan pinter meso aja, tapi juga lebih buruk dari itu, akhirnya tahu belangnya wak kaji

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan nyemoni tapi ngilokno... banyak wak kaji yang asal njeplak tanpa mencari maksud

      Hapus

SILAHKAN BERKOMENTAR=--

Berikan Saran Dan Pendapat Sobat, Syukur - Syukur sobat mau menjadi FOLLOWERS blog ini, HEHEHEHEEE...
Saya Mohon Maaf Bila Dalam Penulisan Artikel Diatas Ada Kalimat atau Kata Yang Salah.. (<> , <>)

JANGAN BERKOMENTAR SPAM .!!!!

TERIMAH KASIH